Selasa, 24 Juli 2018

Lagu Anak-Anak Jaman "Old' Riang dan Bikin Lapar


Du di du di dam dam du di du di dam...
Gara-gara keponakan rebutan nyanyi lagu ini aku jadi ingat jaman dulu saat Enno Lerian lagi ngehits. Dulu aku juga suka lagu ini. Bikin lapar.

Eits kok bisa bikin lapar? Pasalnya, lagu ini banyak membahas tentang makanan. Coba deh simak liriknya. Liriknya sederhana dan ringan. Bawaannya jadi riang ketika mendengar dan ikut menyanyikannya.

Kamu makannya apa
Saya juru masaknya
Ada tempe goreng , ada ayam goreng
Semua yang digoreng (oseng, oseng, oseng )

Sayurnya pilih saja
Semua ada di meja
Ada sayur bayem, ada tempe bacem
Awas pedes sambelnya


Masih kecil makan disuapin
Mau mimi mama yang buatin
Sudah besar harus bisa bantu mama
Kerja di rumah

Du di du di dam dam
Du di du di dam
Du di du di dam dam
Du di du di dam

Aku tempe dan aku daging ayam
Ditambah nasi dan sayur mayur
Semuanya dimakan
Jangan dicampur sambal

Nanti mataku pedih
Aku bisa menangis
Aku bisa tertawa
Gembira ria

Du di du di du di dam du di dam
Du di du di dam dam
Du di du di dam
Du di du di dam dam
Du di du di dam


Sejak kecil aku tertarik akan makanan. Dulu aku suka mengoleksi buku-buku resep masakan dan juga buku cerita yang banyak menyisipkan makanan seperti Little House in The Prairie dan buku-buku karya Enid Blyton. Membacanya dan membayangkannya jadi lapar.


Mungkin karena itu aku suka lagu Du Di Du Di Dam. Dengan mendengar lagu ini saat masih mungil aku jadi tahu ada banyak makanan enak yang sering disiapkan Ibu di rumah. Bahkan waktu masih SD aku juga suka membantu Ibu memasak. Goreng tempe, bikin bistik dan membuat pisang goreng sudah bisa kulakukan sejak masih kecil. Lagu ini cocok jadi salah satu tembang soundtrack Koki-Koki Cilik.

Enno Lerian dulu memang sempat beken jadi penyanyi cilik. Selain Du Di Dam, lagunya yang beken adalah Si Nyamuk Nakal dan Semua Ada Di Sini. 

 

Banyak nyamuk di rumahku uhhhu
Gara-gara Kamu malas bersih-bersih


Oh ya lagu tentang makanan yang juga enak jaman dulu adalah lagunya Melissa, Abang Tukang Bakso. Dengar lagu ini sore-sore jadi ingin menyantap bakso panas-panas. Isiannya bisa siomay, tahu, kikil, dan paru. Wah pasti sedap.

Abang tukang bakso
Mari mari sini
Aku mau beli

Abang tukang bakso
Cepatlah kemari
sudah tak tahan lagi

Satu mangkuk saja
dua ratus perak
yang banyak baksonya

Tidak pake saos
Tidak pake sambel
Juga tidak pake kol

Bakso bulat
seperti bola pingpong
kalo lewat
membikin perut kosong




Sayangnya bakso di lirik lagu ini jaman dulu bikin aku bingung. Pasalnya menyebut-nyebut kol. Di Malang rata-rata baksonya tidak pakai kol, tapi pakai suun putih, mie kuning, bawang goreng, dan daun bawang cincang.

Sayang belum ada lagi lagu anak-anak bertemakan makanan.  Padahal bisa menumbuhkan imajinasi dan kecintaan pada makanan nusantara.

6 komentar:

  1. Benerannnnn hahaha setelah denger lagu ini ernah aku nyari2 tempe buat digoreng wkwkkwkwkw

    BalasHapus
  2. Wah mba Ani bilang gitu, aku jadi merasa lapar.

    BalasHapus
  3. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  4. Di Surabaya pakai kol mba 😁 btw select profil nya tampilkan url donk mba biar bisa bw balik hihi. Ini akun google ah udh ke hapus. Saya www.renimartha.com

    BalasHapus
  5. Oh iya ya di Surabaya baksonya pake kol hehehe.

    BalasHapus
  6. Lirik lagu anak jaman dulu sederhana tp bikin berimajinasi jauh yah.hihi akupun begitu,suka tempe sama sayuran gara2 lagu DU DI DAM, ditambah video klipnya tuh, lucu.hihi

    BalasHapus