Sabtu, 01 Juli 2017

Strudel yang Bawa-bawa Nama Malang


Strudel apel itu yang mana sih? Si Upik bertanya. Baru saja ia mendapat pesan dari kawannya yang penasaran akan oleh-oleh yang mengatasnamakan oleh-oleh khas Malang itu. Aku keheranan, lho bukannya sudah pernah menyantapnya?


Eh si Upik kemudian datangbawa sebuah strudel rasa mix fruit. Ia bercerita jika belinya ngantri. Wah...wah...wah mungkin gara-gara banyak pemudik yang ingin membawanya buat buah tangan.

Saya ingat dulu membeli strudel ini kali pertama sekitar tahun 2015. Waktu itu penasaran banget karena melihat foto di iklannya yang mengundang selera. Kami membeli dua rasa, rasa apel dan rasa keju. Harganya berkisar Rp 45 ribu.

Lantas bagaimana ulasannya?
Oke, saya akan ulas dari segi positifnya. Tokonya berkesan lapang dan tertata. Ada parkirannya, sehingga tidak memakan troktoar.

Di Malang ada banyak cabangnya, ada yang seberang SMP 5 Malang di jalan Pattimura juga di bandara keberangkatan Abdul Rahman Saleh.

Kemasannya juga cantik dan elegan. Dulunya berwarna kemerahan dan sekarang berwarna hijau menyesuaikan dengan tema spesial kebaran. Kesannya 'mahal' untuk diberikan sebagai buah tangan. Kalau disuruh milih saya suka bungkus lawasnya karena merasa aneh melihat foto brand ambassador-nya, Teuku Wisnu, terpampang besar di kemasannya. Eh foto tersebut malah mengurangi nilai elegan kemasan tersebut.

Nilai minusnya,
terletak pada papan iklannya yang terpampang di beberapa ruas jalan. Duh meski jualan dengan mengusung nama artis, rasanya terlalu berlebihan jika fotonya sih artis lebih besar daripada produknya.

Dari segi harga, untuk ukuran oleh-oleh kota Malang lumayan mahal. Rp 45 ribu hingga Rp 60 ribu jika dibandingkan dengan ukurannya agak kurang pas. Oh ya ternyata ukurannya kuenya tidak besar, yang besar adalah ukuran box-nya.

Ukurannya mungil, besar di kemasannya

Untuk rasa, tidak bisa dibilang istimewa, biasa saja, bahkan ada varian yang cenderung eneg. Rasa apelnya agak kemanisan. Yang paling enak menurutku rasa keju karena lebih gurih dan tidak begitu manis. Sedangkan rasa mix fruit-nya terbantu oleh rasa nanas yang asam segar. Mungkin makanan ini memang kurang cocok dengan lidah dan selera saya sehingga saya merasa cukup dan enggan membelinya lagi.

Satu lagi, penyebutan Malang Strudel agak gimana gitu. Agak kurang pas makanan dari Eropa menggunakan nama daerah Indonesia karena bukan jenis masakan khas daerah tersebut. Bisa-bisa orang sono bisa marah karena klaim makanan mereka. Lebih pas jika hanya menyebutkan oleh-oleh jika berkunjung ke Malang, tanpa melekatkan nama Malang di produk makanan tersebut.

Isiannya untuk mix fruit
Susah dipotongnya, jadi kurang rapi


19 komentar:

  1. Waaah jadi pengen nyobain. Tapi mahal juga ya dr segi harga dan ukurannya. Aku setuju sama mbak dewi sebaiknya jgn tulis embel2 Malang setelah Strudel. Kesannya strudel itu asli Malang ya hehe

    BalasHapus
  2. Agak mahal untuk ukuran buah tangan Malang, dari segi rasa juga standar. Hehehe iya penyertaan nama Malang itu yang gimana gitu, padahal jajan asal Eropa. Kalau makanan khas kita diklaim negara lain kan juga ga rela:p

    BalasHapus
    Balasan
    1. ga tau kalo lain negara ya, tapi orang ga ada yg marah sama orang medan udah jadiin bika ambon oleh2 khas medan :V

      Hapus
    2. maksud saya orang ambon ga ada yg marah

      Hapus
    3. Bukankah netizen pernah marah-marah budaya Indonesia diklaim negara lain? Makanan juga salah satu produk budaya. Terima kasih sudah berkunjung.

      Hapus
  3. Penasaran juga siy pengen nyobain rasa strudelnya seperti apa..

    Liat kemasan lumayan besar tapi liat isinya ternyata gak sebanding yahh, ukuran asli isiannya ternyata lebih kecil, dengan harga segitu jadi lumayan mahal.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku dulu juga penasaran, tapi sudah terjawab hehehe

      Hapus
  4. Semacam pie tutup ya. So far kue artis baru 2 yg saya coba. Bossang enak, yg 1 brand lain kurang doyan 😁

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya jenis pie tutup. Aku baru nyoba strudel dan makuta. Dua-duanya kurang pas di lidah saya.

      Hapus
  5. loh kan udah jelas strudel itu wueeenaaaak sampe tak cari kalau perlu nunggu klo stoknya lg hbs..ini cocok banget bt oleh* kekinian..kan oleh* gg hrs "khas" .. yg pntg simple bawanya mudah nyarinya keluarga dirumah pada demen.. soal rasa klo dimakan sambil berdoa dan dinikmati inshaAllah wueenaknya double dikasih Allah. ak ke malang strudel aja lht produk UKM Malang yg lain di jual jg artinya positif bantu ukm* asli wong malang.. jadi Sukses trs buat Malang strudel..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasa itu selera pribadi, pendapat tiap orang bisa berbeda. Saya tidak alergi oleh-oleh kekinian, saya juga sering mengulas makanan kekinian dan produk UMKM. Yang dibahas di sini adalah konteks penggunaan nama kota. Bagaimana pendapat Anda jika misalkan Rujak Cingur dan Pecel Semanggi diberi nama negara lain, misalnya Amsterdam Rujak Cingur?
      Terima kasih sudah berkunjung.

      Hapus
  6. Strudel kan nama jenis kue, ga masalah jg kalo mau dikasih embel apapun menurutku. Dan kalo soal rasa, nilainya 8,5 😁😁 enaaak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Soal rasa memang selera. Kalau misalkan rujak cingur disebut misalnya Austria Rujak Cingur, menurut Cicil bagaimana? Itu konteks artikel ini karena banyak yang salah memaknakan artikel ini.
      Terima kasih sudah berkunjung.

      Hapus
  7. Ngomongin rasa sih kalau malang strudel masih juara menurutku dan cukup bangga krn gara2 malang strudel, sekarang kota lain punya oleh2 kekinian juga.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Rasa memang selera masing-masing. Artikel ini merupakan pendapat subyektif saya. Terima kasih sudah berkunjung.

      Hapus
  8. Namanya juga oleh-oleh premium. Harga menyesuaikan tampilan dan rasa :) aku sih udah cobain Malang Strudel dan menurutku emang pas banget buat dijadikan oleh2. Kalau kemahalan, mending beli keripik tempe mas hehehe *canda ding

    BalasHapus
    Balasan
    1. Saya memang murahan mbak:) suka makanan yang murah meriah. Misalkan beli yang mahal, juga milih yang sepadan dengan kualitas.Terima kasih sudah berkunjung.

      Hapus
  9. Memang lebih pas kalo dibilang oleh2 kekinian. Seperti solo pluffy kalo di solo mb, nyebutnya oleh2 kekinian. Kalo strudle yg tertera "oleh-oleh malang" jadi agak gimana gitu. Tapi rasanya menurutku lumayan sih. Jadi aku tetep doyan

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hai ketemu lagi. Selamat lebaran mohon maaf atas salah kata dan perbuatan.
      Wah ternyata semakin banyak ya oleh-oleh berupa jajan luar yang menggunakan nama daerah. Sepakat, lebih pas dengan sebutan oleh-oleh kekinian dari kota Malang daripada langsung mengaitkan nama makanan tersebut dengan nama kota. Kasihan nantinya generasi muda karena literasi kuliner daerahnya jadi bercampur-aduk dengan makanan Eropa.

      Hapus